RSS

Surat untuk Sahabat (II)

sahabat,

terimakasih kau selalu hadir untuk mengusik hidupku. aku tak persis tahu mengapa kau selalu membayang-bayangiku. apa aku tidak boleh bahagia sedikitpun?

sekuat tenaga kau berusaha mengganggu 'kesenanganku'. aku rasa, aku tak pernah hirau dengan kehidupanmu. baik kau sukses di karirmu, kehidupan pribadimu, aku tak pernah peduli. bahkan kau menjadi manusia setengah dewa pun, silahkan.

tapi apa sebab, kau selalu menghantuiku. apa ada lagi manusia sekejam kau. apa masih ada manusia 'manis' berhati busuk seperti kau. aku rasa hanya kau yang pernah kutemui sepanjang hidup yang telah kujalani ini. kau gerogoti karirku. aku tak peduli. aku jalani saja. kau putar cerita, kau pelintir fakta hanya untuk menggangguku dan orang kesayanganku.baiklah.

sahabat,

cukup sudah. cukup aku semakin tahu siapa kamu. apa yang ada di benakmu aku sudah paham. mari kita lihat, aku tak akan pernah peduli dengan kezalimanmu. aku akan jalani apapun yang ada di hadapanku. aku berserah. hanya Allah satu-satunya penolongku. kita akan lihat, apa yang akan terjadi.

cukup kau tahu, sekuat tenaga kau mengusikku, sekuat itu pula aku akan berusaha untuk menerima. insyaAllah aku mampu. aku akan bahagia. Allah bersamaku. teruskanlah hidupmu. semoga kau semakin sukses. mencapai segala ambisimu. hingga suatu saat kau akan merasakan 'kebahagiaan' layaknya yang aku rasakan.

Bumilak, 13th of January 2014


Hasbunallah Wani'mal wakiil                                                                                                                                 






MC

Kawan,
Masih ingatkah kalian ketika kita menuliskan nama masing-masing seperti ini:
*Thi@
*Thoe_ty
*El_shy
*Umix's
*Dhe_bhy
*Dhe_why
*You_shy

Waktu di zaman putih-abu tulisan ini bertebaran di mana-mana. Hampir di seluruh penjuru sekolah. Misalnya: dinding tangga dekat mushola, dinding tangga dekat kelas Usaha Jasa Pariwisata (UJP), meja-kursi di kelas, dan kantin. Bahkan tulisan masing" nama alay ini juga tersebar di seluruh tempat jalan" yang pernah kita tuju. Kita mengabadikan nama di sana. Sampai sekarang pun mungkin masih ada.

Dan kita memberi judul di atas nama" itu: 'MC'
MC for Mafhia Crew. Entah dari mana nama ini berasal. Entah apa filosofinya. Entah apa visi-misi nya. Semua sampai sekarang terasa buram. Mungkin karena saya anggota termuda di geng ini. Yg jelas, kita selalu bangga menuliskannya di mana-mana.

Saudaraku,
Masih ingatkah ketika kita begitu rajinnya bikin rusuh di sekolah.

*Menyanyi bak girl band. Tapi suara yang memekakkan. Tentu Tia juaranya untuk suara yg menggelegar. Sehinnga beberapa kali dia didapuk menjadi pemimpin upacara. Bernyanyi di pojokan tingkat 3 sekolah, terdengar hingga ruang majelis guru. Bahkan kita sempat diburu guru paling kiler semasa itu. Dan bermain kucing"an dengan beliau.

*Membuat rusuh ketika upacara 5 menit saja akan di mulai. Berjalan bergerombolan 7 siswi di depan barisan yg sudah rapih, guru yg sudah berbaris pada tempatnya. Kita seenaknya menggusur teman lainnya dan mengambil barisan terdepan.

*Bersemangat mengikuti karnaval tahun baru hijriyah se-Bukittinggi. Latihan rebana, persiapan baju kurung, bahkan ikut bermain meriam bambu di sepanjang karnaval. Mengolok sekolah lain karena merasa sekolah kita tersaingi. Lagi" suara Tia juaranya.

*Bergabung di OSIS dan berhasil tergabung di Seksi Imtaq. Entah kenapa, kita gerombolan rusuh nan berprestasi ini bisa tercebur ke seksi satu ini. Haha

*Menyemangati Dewi yg tergila-gila dengan cowok incarannya alias Dicky. Meng-kepoi Habibi yg selalu sibuk dengan pacarnya yg waktu itu kita rasa aneh, mulai dari guru agama sampai penjaga warnet. Mencemburui Elsi yg melebihkan waktunya bersama si Muncusnya dibanding membersamai kita. Menggosipkan Yosi yg sering punya jadwal tiba" dengan sepupunya.. Memikirkan Umik yg masih ga stabil, kadang gabung kadang menyendiri. Dan, kalian dengan tanpa dosa diam" membaca diari saya. Haduh!!

*Menangis dan tertawa berjama'ah. Kenapa bisa ya? Ketika salah seorang di antara kita menangis, yg lain akan latah menangis sesegukan. Serasa langit akan runtuh. Ketika salah seorang mulai tertawa, kita bisa tertawa sebebas-bebasnya. Seperti kerasukan. Tidak bs berhenti kecuali ketika ada signal membahayakan (diburu guru kiler, misalnya). Tapi kita bukanlah segerombolan org gila. Kita waktu itu merasa ya kita sekelompok bersaudara yg memiliki empati tinggi. Aneh ya.. Hehe.


Sahabatku..
Sekarang lain lagi kisahnya. Sekira delapan tahun kita berpisah dari kebersamaan dulu, telah banyak kisah dari masing-masing kita yg terlewati. Aku tidak mengetahui banyak hal tentang kalian. Jika rindu, singgah di laman sosial kalian masing-masing adalah salah satu caraku untuk mengetahui.

Sering kali aku dicap sombong, 'ongas', dan semacamnya. Demikian karena memang aku tidak tergolong sahabat kalian yang nyinyir berkabar, pun bertanya kabar. Tapi percayalah kawan, aku selalu menyinggahi kalian dengan cara lain.

Bumilak, 05 Desember 2013

Ku-capture :')


-melihatmu selalu teduh, mem'baca'mu selalu tenang, dik :')-

-hehe.. loe sukses buat gw terharuuu bro :')-









kita pernah berada pada 'rumah' yang sama. tempat berawal segala kisah. tempat belajar segala ilmu. tempat membagi segala yang di'punya'. aku rindu suasana 'rumah' itu. aku rindu kalian di dalamnya. aku rindu... :') #SKKGanto UNP

*Bumilak, 24 Apr 13 -- 12.00AM

Kepada DIA,

Kepada DIA,

Menggantungkan segala pngharapan
Menyerahkan segala urusan

Bukan kepada makhlukNya
yang selalu menaruh harap
Menghasilkan kecewa
Membuat tuntutan
Sukar untuk rela

Laa Hawla...

*bumilak | 07.30

Ya Qawwiyy

Ya Allah..
Ya Qawwiyy..

Engkau Maha Kuat
dan Menguatkan

Teguhkan hati ini ketika disakiti
Sabarkan hati ini ketika dilukai

Ampuni aku
Ampuni makhlukmu yang juga menyakitiku

Pekanbaru, 27 Februari 2013

#JanganMenyerah

Tuhan pasti kan menunjukkan 

Kebesaran dan Kuasa-Nya


#JanganMenyerah

Catatan Mellow

Beberapa hari jelang balik,

Aku mengirimkan pesan singkat kepadanya,

Aku: Aslmkm. Dewi.. Tgl 24 kk mau pindah. Ga d mks lagi.. kalo libur dewi k sini ya..
Dewi: Wa alaikumsalam klu malam minggu kk ada nggak d' rumah? emangnya kk mau pindah d'mana?
Aku: Ada.. ke pkanbaru.. Ksini bsok ya.. :)
Dewi: Kenapa kk pindah?
Aku: Tugas dari kantor Dewi..

Air mata ini mengalir begitu saja. Aku akan meninggalkan 'adik'ku ini. Adik pintar, polos dan shalihah. Aku mulai kembali mengenang pertama kali pertemuanku dengannya. Di suatu subuh kami pernah satu shaf di masjid sebelah rumah yang lama. Perhatianku begitu tertuju kepadanya waktu itu. Subuh begini kenapa ada anak kecil di barisan kami. Teman seusianya dalam pikiranku tentu sedang tidur nyenyak atau sedang bermalasan ketika dibangungkan ibu mereka. Tapi ini anak tidak. Dia satu-satunya anak-anak di antara jama'ah subuh.

Sejak itu aku mulai mendekati dia. Mempelajarinya. Kian lama kami kian dekat. Walaupun jarang sekali bertemu, tapi sekali-sekali bertemu rasanya bahagia sekali. Banyak kenanganku bersama anak kecil ini. Banyak pelajaran juga yang dapat aku petik dari dia. Ia polos, rasa ingin tahu sangat tinggi, pintar pasti dan sedikit bicara.

***
Malam minggu, aku mulai sibuk memikirkan persiapan kepindahanku. Tiba-tiba bel rumah bunyi. Dewi pasti. Dalam pikiranku seperti biasa Dewi akan diantarkan oleh Bapaknya. Cukup sampai aku membukakan pintu, biasanya Bapak Dewi langsung pergi. Hanya ada senyum di antara kami, sebagai bentuk izin dan pemberian izin aku mengajak anaknya jalan-jalan atau sekadar bermain sebentar di rumah.

Tapi kali ini tidak, bukan bapaknya yang mengantar, melainkan ibu Dewi. Kaget. Aku tak menyangkan kalau Dewi akan diantarkan ibunya. Ibu Dewi yang aku kenal selalu di rumah mengurusi rumah tangga. Hanya sekali aku pernah bertemu waktu mengantarkan Dewi sampai ke rumahnya sepulang kami jalan-jalan. Hanya sekali itu kami pernah bertemu.

Aku mempersilahkan mereka duduk di ruang tamu. Menyiapkan minuman dan sedikit makanan. "Silahkan minum bu," aku menawari. Ibu Dewi berterima kasih dan memulai pembicaraan. Menanyakan jadwal keberangkatanku, berapa lama aku di sini, dan seputar pekerjaan. Pembicaraan kami layaknya pembicaraan orang yang baru pertama kali bertemu. Tapi ini juga sekalian pembicaraan perpisahan.

"Terimakasih sudah ajak Dewi jalan-jalan, mengajari anak ibu dan sering menemani anak ibu. Ibu sedih.. tidak ada lagi teman Dewi, selama ini ibu tidak izinkan Dewi bergaul bebas dengan teman-teman sebayanya. Ibu khawatir. Pegaulan anak-anak sebaya mereka tidak bagus. Makanya ibu percaya kalau Dewi bergaul dengan orang yang lebih dewasa dengan dia."

Pertanyaanku selama ini terjawab sudah. Begitulah alasan ibu Dewi yang selama ini mempercayai aku mengajak anaknya kemana saja. Beliau meneruskan, aku memang keras mendidik anak. Alhamdulillah jelas terbukti Dewi peringkat pertama terus di sekolahnya.

Aku tercenung. Perasaan berkecamuk. Andai saja mereka tahu bagaimana perasaanku sekarang, yang harus mendadak meninggalkan mereka dan orang-orang yang aku sayangi di sini. Aku mulai bersuara.

"Doakan saja bu, Insyaallah Dewi berhasil, nanti kita bisa kembali bertemu."

Ibu Dewi mengaminkan. Beliau berpesan, "Jangan lupa sama kami, jangan ganti nomor handphone, jangan dihapus no, ibu.. ya.."

"Sejak baca sms, ibu sedih, langsung kepikiran bagaimana Dewi.. ditinggalkan kakaknya. Seharian ini ibu menangis."

Damn!! Tuhan, segitunya. Aku tak tega melihatnya, aku tak tega meninggalkan. Berikanlah yang terbaik untuk mereka, untuk aku dan pertemukanlah kami suatu saat nanti.

Setelah bicara panjang lebar, ibu Dewi pamit. Bersalaman, ia memelukku. Mengucap terimakasih. Mengurai air mata. "Terimakasih, bu..," ucapku. Dengan mata yang sama-sama basah, aku bergegas ke kamar mengambil kamera saku. Aku mengajak foto bersama. "Kita foto dulu bu.. kenang-kenangan." Aku serahkan kamera ke Dewi. Dengan sigap anak ini mengambil kamera dan jepret kami.

Kemudian ibu Dewi pulang, Dewi tinggal bersamaku. Menginap untuk 'terakhir' kalinya. Aku mengantar hanya sampai ke pintu. Ibu Dewi berjalan ke depan mencari  becak motor, tumpangan yang akan mengantarkan ia ke rumah.

Tinggallah aku berdua dengan Dewi. Ini malam terakhir. Anak ini masih diam. Sambil menonton, aku perhatikan dia lamat-lamat. Kali ini Dewi mengenakan daster batik yang kubelikan waktu kami jalan-jalan di pasar malam Pantai Losari. Ada bando topi dan kalung yang kubelikan beberapa minggu lalu. Hm.. entahlah, yang pasti aku sedih. Terlalu mellow. Terbawa suasana.

Menonton diselingi cerita. Akhirnya Dewi tertidur. Biasanya kami tidur beda kasur. Kali ini aku memilih tidur bersama dia. Sampai tengah malam, aku masih belum bisa tidur. Sesekali memperhatikan dia merapikan selimutnya. Pulas sekali.

Pagi, Dewi terbangun. Menyanyakan pukul berapa. "Pukul enam," jawabku. Dewi kelihatan tergesa. "Dewi mau shalat?" tanyaku.

"Iya kak," dia bergegas ambil wudhu.

"Mukena dan sajadah kakak dicuci karena kakak lagi ga shalat. Pakai yang ini aja ya," aku menyodori mukena cadangan dan mengembangkan sarung sebagai sajadahnya.

Pagi itu hujan. Deras. Dingin. Aku tambah mellow. Tak mau berlama-lama, kumulai aktivitas. Berbagai macam dan menyiapkan sarapan, dua gelas minuman sereal. Cukuplah untuk sarapan kami. Cerita-cerita ringan mengalir begitu saja. Ku titipkan pesan kepada Dewi, "nanti kalau Dewi sudah SMP kemana-mana pake kerudung ya, kalau mama mau belikan Dewi baju, minta belikan baju muslimah ya.."

"Iya kak.." dia menatapku.

Pukul 10 kami bersiap. Jalan-jalan. Sebentar saja. Aku ajak Dewi keliling di pusat perbelanjaan terdekat. Seperti biasa, kalau ada yang dia sukai, Dewi pasti terpaku di tempat itu. Kali ini dia tertarik pada baju. "Dewi suka?" tanyaku. Dia mengangguk. Setelah pilih-pilih aku membawanya ke cashier dan menyerahkan baju tadi ke Dewi. "Terimakasih kak.." dia tersenyum.

Selepas makan dan belanja makanan untuk adik-adiknya, kami pulang. Kali ini aku tak bisa mengantar Dewi sampai ke rumahnya. Dewi turun depan gang menuju rumahnya. Dia pamit, "Dadah kak..........terimakasih," dia melambaikan tangan.

"Sama-sama.. hati-hati ya dek..."

Hua..... aku kembali menangis. Beginilah, pertemuan dan perpisahan selalu berjodoh. Hanya soal waktu.


*H-2 Jelang balik.



-keluarga rantauku-